Teknologi

Awas, jaringan Wi-Fi rentan diretas

Awas,-jaringan-Wi-Fi-rentan-diretas

Awas, jaringan Wi-Fi rentan diretas

Awas,-jaringan-Wi-Fi-rentan-diretas

Petugas keamanan dan peneliti dunia maya memperingatkan risiko meluasnya penggunaan sistem komunikasi Wi-Fi setelah menemukan celah yang dapat digunakan peretas untuk membaca informasi yang mereka yakini sebagai situs terenkripsi atau terinfeksi pada malware.

Peringatan dari Tim Tanggap Darurat Komputer Departemen Keamanan AS menunjukkan bahwa kerentanan dalam cakupan Wi-Fi dapat dieksploitasi dengan menggunakan protokol WPA2 untuk membajak komunikasi pribadi.

Tim merekomendasikan menginstal pembaruan vendor pada produk yang terinfeksi seperti router yang disediakan oleh Cisco Systems Inc. atau Juniper Networks Inc.

Peneliti cyber Belgia Mathy Vanhoef dan Frank Piessens dari KU Leuven University telah menemukan bug dalam WPA2 dalam sistem Wi-Fi modern yang digunakan oleh penyedia untuk komunikasi nirkabel antara ponsel, laptop dan perangkat lain yang terhubung dengan Internet atau router yang terhubung dengan panas digunakan. Pekerjaan.

“Jika perangkat Anda mendukung Wi-Fi, kemungkinan akan terinfeksi,” kata situs web www.krackattacks.com yang mereka ciptakan untuk memberikan informasi teknis tentang kerentanan dan metode yang dapat digunakan peretas untuk meretas perangkat sensitif.

Belum jelas seberapa sulit bagi peretas untuk mengeksploitasi bug

, atau apakah kerentanan ini sebelumnya dieksploitasi oleh peretas untuk meluncurkan serangan siber.

Perusahaan keamanan Internet Finlandia, F-Secure mengatakan, para ahli telah lama menduga bahwa Wi-Fi akan dapat menanggapi tantangan keamanan abad ke-21.

“Namun, bagian terburuknya adalah protokol Wi-Fi, yang berarti masalah tersebut mempengaruhi hampir semua orang di dunia yang menggunakan jaringan Wi-Fi,” tulis perusahaan itu di situs webnya.

Microsoft Corp mengklaim telah merilis pembaruan keamanan untuk Windows. Pelanggan yang meminta pembaruan atau yang sudah memiliki pembaruan otomatis dijamin akan dilindungi.

CERT Selandia Baru dan CERT India telah meminta pengguna mereka untuk menginstal pembaruan keamanan. CERT Selandia Baru merekomendasikan penggunaan kabel Ethernet dan menghubungkan Internet secara langsung ke jaringan.

“Mengingat kerumitan memperbarui perangkat pintar seperti ponsel, CERT

Selandia Baru sangat menyarankan Anda mematikan Wi-Fi saat tidak diperlukan,” kata perusahaan keamanan cyber.

Wi-Fi Alliance, sebuah kelompok industri yang mewakili ratusan perusahaan teknologi Wi-Fi, mengatakan masalah tersebut dapat diselesaikan dengan pembaruan perangkat lunak sederhana.

Mereka merekomendasikan anggota untuk menghapus patch sesegera

mungkin dan menyarankan pelanggan untuk menginstal pembaruan keamanan cyber sesegera mungkin.

 

sumber :

https://tutubruk.com/
https://memphisthemusical.com/

https://officialjimbreuer.com/
https://newsinfilm.com/

https://callcenters.id/
https://nomorcallcenter.id/

https://appbrain.co.id/
https://merkterbaru.id/