Pendidikan

Pengertian Hedonisme, Penyebab, Jenis, Faktor, Dampak

Definisi hedonisme

pengertian-hedonisme

Istilah hedonisme merupakan pandangan hidup atau ideologi yang mewujud dalam gaya hidup dimana kenikmatan atau kebahagiaan pribadi menjadi tujuan utama dalam hidup seseorang. Secara etimologis, hedonisme ini diambil dari bahasa Yunani yaitu “hedone” yang artinya kesenangan.

Secara sederhana, definisi hedonisme ini mengacu pada konsep kesenangan versus kesenangan. Orang yang berpegang pada pemahaman ini percaya bahwa kebahagiaan dan kesenangan dapat dicapai dengan melakukan banyak kesenangan dan juga menghindari hal-hal yang menyakitkan di dunia.

Banyak yang beranggapan bahwa gaya hidup hedonistik adalah suatu pandangan hidup yang dilandasi oleh nafsu semata. Ideologi ini erat kaitannya dengan kekayaan duniawi, kenikmatan batin, kenikmatan seksual, kebebasan, dan kekuasaan.

Pahami hedonisme menurut para ahli

Beberapa ahli telah menjelaskan tentang pentingnya hedonisme, antara lain:

1. Burhanuddin (1997: 81)

Menurut Burhanuddin, istilah hedonisme bisa dikatakan bagus tergantung kegembiraan yang dibawanya. Dengan kata lain, sesuatu yang hanya membawa amarah, penderitaan dan ketidaknyamanan dianggap buruk.

2. Permata Collins (1993: 97)

Menurut Collins Gem, istilah hedonisme adalah sebuah doktrin yang mengatakan bahwa kesenangan adalah hal terpenting dalam hidup. Dengan kata lain, hedonisme adalah pemahaman tentang orang yang hanya mencari kesenangan dalam hidup.

3. Sarwono (1989: 14)

Menurut Sarwono, konsep hedonisme merupakan pencitraan diri dimana gaya hidup seseorang dijalani sesuai dengan gambaran yang ada di kepalanya. Misalnya, seorang atlit, biasanya gaya hidup sehat, merupakan prinsip hidup dan juga kesenangan baginya.

Faktor Penyebab Hedonisme

Gaya hidup hedonisme ini juga tidak terjadi begitu saja. Ada beberapa faktor yang menyebabkan seseorang menjadi penganut hedonisme, baik internal (internal) maupun eksternal (eksternal).

1. Faktor internal

Faktor internal atau Anda sendiri adalah penyebab utama terjadinya hedonisme. Sudah menjadi sifat manusia untuk memiliki sebanyak mungkin kegembiraan dengan bekerja seringan mungkin.

Selain itu, manusia juga memiliki sifat tidak pernah puas dengan hal-hal yang telah dimilikinya. Sifat dasar manusia inilah yang menyebabkan hedonisme dan konsumerisme.

2. Faktor eksternal

Faktor utama penyebab hedonisme dari luar adalah arus informasi yang sangat besar dari luar, atau globalisasi. Kebiasaan dan juga pemahaman orang dari luar negeri yang dianggap bahagia kemudian diadaptasi oleh masyarakat Indonesia.

Pengaruh hedonisme pada masyarakat

Perilaku hedonistik ini tidak hanya negatif, tapi juga positif. Namun pada dasarnya, efek hedonisme cenderung negatif.

Di bawah ini adalah beberapa efek hedonisme terhadap masyarakat, termasuk yang berikut ini:

  • 1. Individualisme
    Mereka yang memiliki perilaku hedonistik ini cenderung individualis atau menganggap dirinya lebih penting dari orang lain.
  • 2. Mengkonsumsi
    Kebiasaan membeli barang yang sebenarnya tidak dibutuhkan merupakan efek buruk dari hedonisme. Ini hanya untuk bersenang-senang karena Anda suka berbelanja.
  • 3. Egois
    Masih terkait dengan individualis, mereka yang memiliki hedonisme atau berperilaku hedonisme biasanya lebih egois tanpa mempedulikan orang lain.
  • 4. Memiliki kecenderungan untuk malas
    Beberapa orang yang jatuh cinta pada hedonisme juga biasanya malas dan tidak menghargai waktu.
  • 5. Kurang bertanggung jawab
    Selain malas, para hedonis ini juga biasanya kurang bertanggung jawab terhadap diri mereka sendiri.
  • 6. Boros
    Untuk kesenangan, mereka yang memiliki gaya hidup hedonis biasanya sangat flamboyan. Anda menghabiskan banyak uang untuk hal-hal yang membuat Anda bahagia, terlepas dari manfaat dan kegunaan barang yang Anda beli.
  • 7. Korupsi
    Salah satu dampak hedonisme yang sering muncul pada diri seseorang adalah kebiasaan korupsi. Bukan hanya korupsi uang tetapi hal-hal lain seperti korupsi waktu, korupsi di tempat kerja dan sebagainya.

Pejabat yang telah jatuh ke dalam perilaku hedonis tidak akan ragu dan tidak akan malu melakukan korupsi untuk menikmati joie de vivre mereka.

Ciri-ciri hedonisme dalam masyarakat

Perilaku hedonistik ini sangat mudah ditemukan di masyarakat. Namun, banyak juga yang gagal menyadari bahwa mereka terjerumus ke dalam hedonisme.

Berikut ciri-ciri hedonisme:

  • Untuk berpikir bahwa tujuan utama dalam hidup seseorang adalah kesenangan dan kesenangan pribadi
  • Jangan khawatirkan kepentingan orang lain, dan juga kebahagiaan orang lain, untuk menjadi pribadi yang egois
  • Jangan pernah merasa puas dengan apa yang sudah Anda miliki, baik itu harta benda maupun keluarga
  • Mengkonsumsi alam memprioritaskan membeli untuk kesenangan daripada kebutuhan
  • Mereka yang berpegang pada hedonisme lebih cenderung menjadi diskriminatif dan sombong, melihat orang lain karena kekayaannya, dan selalu merasa lebih baik daripada orang lain

Jenis-jenis hedonisme di masyarakat

Hedonisme dalam masyarakat dibedakan menjadi 3 (tiga) jenis, diantaranya sebagai berikut:

1. Hedonisme psikologis

Misalkan orang diciptakan dengan keinginan lahiriah untuk kesenangan. Secara naluriah, manusia adalah kodrat untuk menghindari rasa sakit dan penderitaan.

2. Hedonisme evaluatif

Sukacita adalah apa yang diinginkan dan diinginkan seseorang. Dalam konsep hedonisme evaluatif, hanya kesenangan yang berharga, dan rasa sakit atau ketidaksenangan adalah sesuatu yang mengecewakan atau dipandang sebagai sesuatu yang tidak pantas untuk dirasakan.

3. Rasionalisasi hedonisme

Seseorang mencari kesenangan tetapi memahami konsekuensinya. Misalnya, seseorang menggunakan narkoba untuk mencari kesenangan dan untuk sejenak meringankan beban masalah. Tetapi para pengguna ini tahu bahwa itu berbahaya bagi kesehatan dan dapat membawanya ke ranah kejahatan juga.

Perbedaan Antara Hedonisme dan Konsumerisme

Konsumerisme sendiri merupakan pemahaman yang mengarahkan seseorang atau kelompok untuk membeli, mengkonsumsi dan menikmati barang secara berlebihan dan berkelanjutan. Oleh karena itu, tidak sedikit yang menjadi ketagihan, sehingga dapat mempengaruhi kehidupan pribadi dan sosialnya. Padahal, gangguan jiwa bisa timbul jika tidak ditangani dengan baik.

Seringkali hedonisme ini berkonotasi negatif dan ditujukan untuk melawan konsep hidup boros. Misalnya, jika kita kaya, kita punya banyak tabungan dan kemudian kita membeli rumah mewah, mobil, pergi ke luar negeri. Apakah kita disebut anggapan hedonisme?

Bagaimana dengan orang yang nyaris tidak hidup dengan itu dan membeli barang mewah karena tuntutan hidup sehingga terjerat hutang disana-sini? Apakah itu seharusnya hedonisme juga?

Jika mengacu pada definisi hedonisme di atas, maka lebih tepat masuk ke dalam kategori konsumsi, yaitu gaya hidup yang memandang barang mewah sebagai kesenangan. Jadi gaya hidupnya tidak hemat atau boros. Untuk alasan ini kami juga memasukkan hedonisme atau konsumsi.

Keuntungan dan kerugian dari hedonisme

Kembali ke konsep hedonisme; Mencari nafsu adalah sumber kebahagiaan. Ketika seseorang merasa senang minum teh, kopi, atau menonton drama karena kegembiraan dan kebahagiaan, itu dianggap hedonisme.

1. Manfaat hedonisme

Hedonisme ini tidak semuanya buruk. Ada beberapa keuntungan dari mereka yang berperilaku hedonisme, diantaranya sebagai berikut:

  • Miliki motivasi yang kuat untuk mewujudkan keinginan
  • Suka bekerja keras dan pantang menyerah
  • Raih setiap kesempatan

2. Kerugian dari hedonisme

Seperti disebutkan sebelumnya, hedonisme ini memiliki lebih banyak kerugian daripada keuntungan. Secara keseluruhan, berikut ini adalah kekurangan dari hedonisme, di antaranya:

  • Egois dan individualistis, sehingga tidak memiliki kepekaan sosial
  • Mengesahkan segala cara untuk mencapai tujuan, bagaimana pun caranya, dapat memiliki efek yang merugikan
  • Seringkali juga merugikan orang lain demi mencapai tujuannya

Demikian penjelasan tentang pentingnya hedonisme, sebab, akibat dan propertinya. Semoga dapat bermanfaat bagi Anda. Terimakasih banyak.

Sumber :

Similar Posts