Teknologi

Peretas curi data penumpang dan sopir Uber

Peretas-curi-data-penumpang-dan-sopir-Uber

Peretas curi data penumpang dan sopir Uber

Peretas-curi-data-penumpang-dan-sopir-Uber

Menurut Uber, peretas telah merusak data pribadi dari sekitar 57 juta penumpang dan pengemudi, kejahatan yang belum terungkap selama setahun.

“Itu seharusnya tidak terjadi, dan saya tidak akan meminta maaf untuk itu

,” kata CEO Dara Khosrowshahi, yang mengambil alih di Uber pada hari Selasa, 21 November.

Khosrowshahi mengatakan dua anggota tim keamanan informasi Uber yang tidak memberi tahu pengguna bahwa data mereka telah dikompromikan dikeluarkan dari perusahaan San Francisco pada hari Selasa.

Khosrowshahi mengatakan dia baru-baru ini mengetahui bahwa orang luar telah menyusup ke server berbasis cloud yang digunakan oleh Uber atau data dan mengunduh sejumlah besar informasi.

Dokumen-dokumen yang dicuri termasuk nama, alamat email, dan nomor ponsel

para penumpang, serta nama dan informasi SIM sekitar 600.000 pengemudi, kata Uber.

Uber membayar hacker $ 100.000 untuk menghancurkan data tanpa memberi tahu penumpang atau pengemudi yang informasinya berisiko, sumber yang tahu situasinya.

Co-founder dan CEO Travis Kalanick diberitahu tentang pelanggaran tersebut tidak lama setelah penemuannya, tetapi baru dirilis ketika bos Uber yang baru tahu.

“Anda mungkin bertanya mengapa kita hanya membahas ini sekarang,

setahun kemudian,” kata Khosrowshahi.

“Saya menanyakan hal yang sama, jadi saya segera meminta penyelidikan menyeluruh tentang apa yang terjadi dan bagaimana kami menghadapinya,” lanjutnya.

 

Baca Juga :