Umum

Resmi Diluncurkan, Pengguna IPhone Kini Bisa Lakukan

Resmi diluncurkan, pengguna iPhone kini dapat melakukan layanannya sendiri

Resmi Diluncurkan, Pengguna IPhone Kini Bisa Lakukan

Apple akhirnya meluncurkan program Self Service Repair Store resminya. Program ini memberikan pengguna iPhone yang ingin melakukan swalayan atau swalayan dengan berbagai suku cadang dan alat untuk memperbaiki model iPhone SE (generasi ketiga), iPhone 12 dan iPhone 13 yang rusak.

Jika Anda dapat atau ingin memperbaiki sendiri ponsel cerdas Anda yang rusak, ada lebih dari 200 suku cadang dan alat yang tersedia. Mulai dari sekrup pengaman seharga $0,10 masing-masing hingga layar Pro Max seharga lebih dari $300 atau sekitar Rs 4,3 juta.

Mengingat harganya, program layanan perbaikan sendiri ini tampaknya tidak menawarkan penghematan yang signifikan pada perbaikan iPhone yang paling umum seperti casing layar retak.
Baca juga:
iPhone 14 dipastikan hadir, model lama ini dipastikan ready

Apple mengenakan biaya $ 269,95 untuk bundel layar iPhone 13, yang mencakup layar, kit sekrup, perekat, dan dua sekrup keamanan, dengan kredit $ 33,60 untuk mengembalikan layar yang rusak setelah perbaikan dengan biaya akhir $ 236,35. Perbaikan yang sama akan dikenakan biaya $ 279 jika Anda membawanya ke Apple Store, atau Anda hanya akan menghemat $ 42,65.

Tak hanya suku cadang seperti dilansir dadi Engadget, pengguna bahkan bisa menyewa tool kit atau alat untuk membongkar iPhone selama seminggu. Harga yang ditawarkan adalah $49 atau sekitar Rp 700.000 jika Anda tidak ingin membeli alat sendiri.

Apple akan memperluas program ini ke negara lain mulai akhir 2022, dimulai dengan Eropa. Sementara suku cadang, manual dan toolkit untuk perangkat Mac belum tersedia.
Baca juga:
Aplikasi Twitter dilaporkan berhenti berfungsi di iPhone 6 dan 6 Plus

Sekadar informasi, prakarsa Swalayan merupakan tanggapan yang jelas terhadap meningkatnya tekanan untuk mengadopsi kebijakan Hak untuk Memperbaiki. Di Amerika Serikat (AS), pejabat federal dan negara bagian telah memberlakukan atau mengusulkan peraturan pemulihan.

Lalu ada juga advokasi pelanggan yang berkembang dan email bocor yang menunjukkan bahwa produk Apple terkadang sulit untuk diperbaiki. Secara teoritis, program ini mengurangi insentif untuk meloloskan undang-undang pro-remediasi dan dapat mengurangi kritik publik secara keseluruhan

Sumber :

Similar Posts